Kunjungan ke Dunia Industri

Para siswa dan guru berkunjung ke pabrik bakpia "Bakpiapia". Hal ini dalam rangka pembelajaran di luar kelas. Tujuan dari kegiatan ini adalah memberikan sudut pandang dan pengalaman pada siswa tentang kegiatan kewirausahaan.

Outbond Siswa dan Orangtua

Alam adalah tempat kita berkiprah. Oleh karena itu, sesekali kita perlu hadir akrab dengannya yang salah satunya melalui kegiatan outbond. Kegiatan ini diikuti pula oleh orangtua siswa. Selain mendampingi putra/putrinya, mereka turut menyatu dengan seluruh warga sekolah yang hadir.

Kegiatan Apel Pagi Siswa dan Guru

Apel pagi dilaksanakan setiap hari Selasa-Jumat pukul 07.15 WIB. Kegiatan dalam apel pagi yaitu menyanyikan lagu Indonesia Raya, mars dan hymne SLB Negeri 2 Yogyakarta, berdoa bersama, penyampaian pengumuman, dan diakhiri dengan saling berjabat tangan.

Pembelajaran Keterampilan Tata Boga

Siswa dan Guru asyik bereksperimen di dapur. Mereka melaksanakan pembagian tugas sesuai dengan kemampuan masing-masing. Menjalin kerjasama dengan baik adalah budaya kerja kami.

Pembelajaran Keterampilan Kriya Kayu

Di bengkel ini, kami memroduksi beraneka kerajinan dari kayu diantaranya: APE, gantungan kunci, dan pernak-pernik lainnya. Hasilnya kami jual dalam berbagai event pameran.

Kamis, 07 November 2019

Gerakan Literasi Sekolah: Membuat Batik Jumputan

Senin, 04 November 2019

PUBLIKASI IKM PER JENIS LAYANAN SLB N 2 YOGYAKARTA TAHUN 2019





Rabu, 16 Oktober 2019

Gerakan Literasi Sekolah ke Saloka Salatiga

Pada hari ini, Rabu, 16 Oktober 2019, SLB N 2 Yogyakarta melaksanakan outing class ke Saloka Salatiga. Kegiatan ini merupakan salah satu program sekolah yang dilaksanakan setahun sekali. Tujuan dari kegiatan ini adalah mengembangkan kemampuan peserta didik dalam bersosialisasi terhadap lingkungan sekitar dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia. Kegiatan ini juga dalam rangka membudayakan Gerakan Literasi Sekolah.

Saloka kan taman bermain, apa kaitannya dengan Gerakan Literasi Sekolah?

Literasi tidak melulu pada kegiatan membaca dan menulis saja. Ada enam jenis literasi saat ini yakni literasi baca-tulis, literasi numerasi, literasi sains, literasi finansial, literasi digital, dan literasi budaya dan kewargaan. Saloka menyediakan taman bermain dengan konsep legenda Rawa Pening. Hal ini merupakan satu hasil budaya masyarakat Indonesia. Melalui budaya ini dapat diambil nilai-nilai akhlak untuk dapat digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Beberapa hal tersebut misalnya dengan  membaca nama-nama area yang diberi nama Balalantar, Kamayayi, SegaraPrada, Ararya, dan Pesisir. Aneka wahana juga diberi nama dalam bahasa Jawa seperti bengak-bengok, teka-teko, polah bocah, gonjang-ganjing, dsb.  Oleh karena itulah pada kesempatan ini peserta didik melaksanakan kegiatan literasi budaya dan kewargaan. 

Peserta didik berjumpa dengan pengunjung lain dari berbagai daerah. Mereka antri tiket, antri masuk lewat portal, antri menggunakan wahana, menjaga untuk tertib dan tidak mengganggu pengunjung lain, dan membuang sampah pada tempatnya. Dengan demikian mereka memahami hak dan kewajiban sebagai warga negara yang baik. 

Oleh karena itulah sekolah mengangkat tema "Saya Anak Indonesia, Saya Bahagia". Rasa bahagia diperoleh dengan memahami dan memiliki pemaknaan yang mendalam. "Gerakan literasi terus kita jalankan agar para peserta didik maupun guru terus bertambah luas wawasannya. Dengan luasnya wawasan maka hati menjadi lebih lapang, pikiran menjadi lebih bijak dalam menghadapi aneka situasi di zaman ini." kata Ibu Tunzinah, kepala SLB N 2 Yogyakarta

Peserta didik menikmati aneka wahana seperti bianglala, komedi putar, permainan air, dll. Tak lupa juga mereka mengasah literasi sains mereka dalam wahana Galileo. Peserta didik belajar memahami keadaan alam dari zaman prasejarah hingga modern saat ini. Selain itu, dengan membaca aneka rambu, tanda-tanda peringatan, petunjuk jalan, dsb, berarti anak-anak telah melaksanakan literasi lalu lintas. Yang menarik dari kegiatan ini adalah ketika berinteraksi dengan pengunjung lain. Ada pengunjung yang merasa simpati dengan anak-anak difabel daksa. Akhirnya mempersilakan duluan dalam menggunakan wahana. Dengan demikian artinya pengunjung semakin menerima keberadaan anak difabel sebagai bagian dari warga Indonesia yang sama-sama memiliki hak dalam pemanfaatan fasilitas. 

"Alhamdulillah, anak-anak mengetahui tentang rambu-rambu tempat, tahu perkembangan zaman, praktik membaca nama-nama wahana, dan saling menghormati hak orang lain, dan semua bergembira", pungkas Ibu Tunzinah. Alhamdulillah (agz)









Rabu, 31 Juli 2019

Diskusi Kelompok Terfokus "Akper Notokusumo Yogyakarta"


Rabu, 31 Juli 2019 di SLB N 2 Yogyakarta diselenggarakan Diskusi Kelompok Terfokus/ Focus Group Discussion (FGD) yang diselenggarakan oleh Akademi Keperawatan Notokusumo Yogyakarta. Diskusi dipimpin oleh Barkah Wulandari, M.Kep. dan Apri Nur Wulandari, M.Kep. dosen Akademi Keperawatan Notokusumo Yogyakarta. Peserta diskusi berasal dari sebagian guru SLB N 2 Yogyakarta (Dra. Tunzinah, M.Pd.; Andriyatni, S.Pd.; Dra. Muyassaroh; Siti Alfiah, S.Pd.; Muh Safi'i, S,Ag., M.Pd.; Wisnu Satria Ghautama, S,.Pd.Jas, M.Pd.; Muhamad Tri Wahyudi, M.Pd., dan Astuti, S.Pd.).

Diskusi dilakukan dalam rangka penelitian ilmiah yang berjudul "Model Pengembangan Health Reproduction pada Remaja Berkebutuhan Khusus: Tunagrahita di Yogyakarta".

Penelitian bertujuan untuk mengetahui anak remaja yang berkebutuhan khusus (tunagrahita) tentang kesehatan reproduksi, mengetahui pengalaman serta kebutuhan orang tua dengan remaja berkebutuhan khusus terkait pengalamannya dalam memberikan pemdidikan kesehatan tentang kesehatan reproduksi kepada remaja berkebutuhan khusus. Sehingga dapat dijadikan model pengembangan health reproduction berbasis need assessment yang dapat dijadikan sebagai pedoman bagi orang tua, guru dan praktisi dalam memberikan pendidikan kesehatan reproduksi pada anak perkebutuhan khusus (tunagrahita).

Peserta diskusi akan dilanjutkan dalam waktu dekat dengan peserta orang tua siswa berkebutuhan khusus tunagrahita.(fi'i_01/08/2019)

Rabu, 17 Juli 2019

KEMBALI KE SEKOLAH

Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS) SLB Negeri 2 Yogyakarta telah dilaksanakan dengan pada Senin sampai Rabu, 15-17 Juli 2019. Kegiatan dilaksanakan di lingkungan sekolah dan terhir mengadakan kunjungan ke Gedung Agung Yogyakarta. Serangkaian acara MPLS di isi dengan pengenalan murid baru, pengenalan wali kelas masing-masing dan Penyuluhan Manfaat Makan Ikan oleh Dinas Perikanan dan Kelautan DIY, tujuan dari kegiatan ini adalah adalah agar anak gemar makan ikan yang sangat bermanfaat bagi tubuhnya. Hari kedua dilaksanakan dengan pengenalan tata tertib sekolah dan pentas seni. Hari ketiga di akhiri dengan kunjungan ke Istana Negara Gedung Agung  Yogyakarta. Tujuan dari kunjungan ini adalah agar anak-anak mengenal salah satu tempat istana negara yang ada di Indonesia. (Chr/Fi'i)